perjuanganku ~20 tahun~


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Sempena bakal ulangtahun umurku yg ke-20, inginku melakarkan 1 motivasi dan peringatan, sebagai muhasabah bt diriku yang serba lemah dan dhaif dihadapan Rabbul 'Alamiin. ingin ana berkongsi apa yg selama ini ana fikirkan...

MATI


itulah peringatan bt diriku yg sering lupa. baru2 ini ana dikejutkan dengan khabar angin bahawa sahabat sabahan ana meninggal dunia pd hari jumaat yang lalu. ana terkejut dan seakan-akan tidak percaya sehinggakan ana meminta kepastian daripada sahabat baiknya. namun, khabar itu masih lagi bermain d dalam benak fikiran kami. saat itu, barulah ana tersedar dari lamunan yg panjang, mimpi yg tidak sudah, mengangankan hidup panjang dan bahagia. ana berasa sangat takut. Malaikat sakaratul maut sedang bersiap sedia menjalankan tugasnya. Rupa2nya, ALLAH masih lagi memberi sahabat sabahan ini peluang untuk menambah amalan dan menjalankan tugasnya sebagai 'abid dan khalifah di dunia fana ini. Khabar itu hanyalah palsu. Alhamdulillah. Kemudian, ana disedarkan sebenarnya disebalik khabar itu, ada saudara Islam yang mati berjihad di jalan dakwah, mirip muka sahabat sabahan ana itu. subhanallah, akh fil Islam itu meninggal dunia, tetapi di dalam perjalanan hidupnya, dakwah adalah misinya. Alangkah bertuahnya akh tersebut! semoga Allah merahmati kehidupan arwah dan ditempatkan bersama orang2 yg Soleh...Amiin...

sahabat2ku,

Apabila kematian menimpa sahabat atau orang sekeliling kita, kita akan tersedar sejenak dan ia memberi kesedaran kepada kita bahawa dunia ini hanyalah sementara. Semakin kita kejar, semakin itulah dunia melarikan dari kita. Akhiratlah yang abadi. Malangnya, sejauh mana kesedaran kita? lantas kita hanyut terleka kembali dengan dunia....



Tersebut di dalam Unbar (Hadis) lima perkara racun yang membunuh dan lima perkara penawar sebagai ubatnya:
  1. Dunia itu racunnya dan zahid itu ubatnya.
  2. Harta itu racunnya dan zakat itu ubatnya.
  3. Perkataan yang sia-sia itu racunnya dan zikir Allah itu ubatnya.
  4. Seluruh umur itu racunnya dan taat itu ubatnya.
  5. Seluruh tahun itu racunnya dan Ramadan itu ubatnya.

Sabda Nabi S.A.W.:
Akan datang kasih mereka lima perkara dan lupa mereka lima perkara:
  1. Kasih mereka kepada hidup — lupa mereka kepada mati.
  2. Kasih mereka kepada harta — lupa mereka kepada hisab.
  3. Kasih mereka kepada mahligai — lupa mereka kepada kubur.
  4. Kasih mereka kepada dunia — lupa mereka kepada akhirat.
  5. Kasih mereka kepada makhluk — lupa mereka kepada Allah.

Apabila hampir mati seseorang hamba Allah maka terbahagilah dia kepada lima bahagian.
  1. hartanya untuk warisnya.
  2. nyawanya untuk Malaikal Maut.
  3. dagingnya untuk ulat-ulat.
  4. tulangnya untuk tanah.
  5. amalan dan kebajikannya untuk orang yang dianayainya. ,

Apabila bercerailah nyawa dari badan maka terdengarlah seruan dari langit tiga kali:
  1. Hai anak Adam, adakah engkau tinggal dunia atau dunia tinggalkan engkau?
  2. Hai anak Adam, adakah engkau himpun dunia atau dunia himpunkan engkau?
  3. Hai anak Adam, adakah engkau bunuh dunia atau dunia bunuhkan engkau?

Apabila dihantar ke tempat mandi berserulah suara dari langit tiga kali:

  1. Hai anak Adam, di manakah badan engkau yang kuat mengapa jadi lemah?
  2. Hai anak Adam, di manakah lidah engkau yang petah bercakap mengapa diam?
  3. hai anak adam di manakah kekasih engkau mengapakah jadi mulia rakan engkau?

Apabila dibawa ke atas kain kapan maka menyerJah suara dari langit tiga kali:

  1. Hai anak Adam, engkau berjalan kepada perjalanan yang jauh dengan tidak berbekal?
  2. Hai anak Adam, engkau keluar dari rumah tiada akan engkau kembali selama-lamanya?
  3. Hai anak Adam, engkau tinggal segala kenderaan maka tiada engkau kenderai selama-lamanya? dan engkau berpindah kepada negeri yang huru hara!

Apabila mayat dibawa di atas perusung (keranda) maka menyerulah suara dari langit tiga kali:

  1. Hai anak Adam amat beruntunglah (bahagialah) kamu jika kamu menjadi seorang yang bertaubat.
  2. Hai anak Adam amat beruntunglah (bahagialah) kamu jika amal mu baik.
  3. Hai anak Adam amat beruntuglah (bahagialah) kamu jika sahabat mu dalam keredaan Allah — dan amat rugilah (celakalah) kamu jika sahabat mu orang yang dimurkai Allah.

Apabila mayat diletakkan untuk disembahyangkan maka menyerulah suara dari langit tiga kali:

  1. Wahai anak Adam segala amal mu yang telah kamu lakukan akan kamu lihat.
  2. Wahai anak Adam, jika amal mu itu baik kamu akan lihat baik.
  3. Wahai anak Adam, jika amal mu itu buruk maka kamu kan lihat buruk.

Imam Annas bin Malik Radziyallah Anhu berkata, bahawa bumi setiap hari berkata:
  1. Wahai anak Adam, kamu berjalan di atas ku, kamu akan kembali ke dalam perut ku (kubur).
  2. Hai anak Adam, kamu berbuat maksiat dan dosa di atas ku, dan kamu akan disiksa di dalam perut ku (kubur).
  3. Kamu bergurau di atas ku, dan kamu akan menangis di dalam perut ku (kubur).

Wallahualam…”sesungguhnya mati itu pasti”

muhasabah bt diri...

"selama kita hidup dan masih diberi kesempatan untuk bernafas di atas muka bumi ini, sejauh manakah perjuangan kita??? apakah kebahagiaan yg dicari sebenarnya???"
......................

*Mari berCinta dengan ALLAH Ta'ala... ^_^

0 nasihat:

Post a Comment


up