Raih Kebahagiaan dengan Qana'ah (Imam Qurthubi)


*Bedah Buku*


Tajuk asal: Qam'u Al-Hirsh bi Az-Zuhd wa al-Qana'ah

Penulis: Imam Mufassir Abu Abdullah Muhammad Bin Ahmad Al-Qurthubi (Imam Qurthubi)
Terbitan: USWAH (Kumpulan Pro-U Media)



"Qana'ah (merasa cukup) adalah simpanan terbaik untuk orang yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Sebab, qanaah adalah harta simpanan yang tidak akan habis."


Mahukah kita mengecapi kebahagiaan dunia? Bagaimana pula kebahagiaan akhirat? Jika kedua-dua jawapan kita adalah 'Ya', maka sangat wajarlah buku ini menjadi salah satu bacaan kita dalam meraih apa yang kita hasratkan ini.

Karya nukilan Imam Qurthubi ini dibahagikan kepada 40 tajuk yang ringkas dan sangat mudah difahami untuk dipraktikkan. Banyak kisah sirah dan hadith dikongsikan sebagai panduan kita mengamalkan sifat Qanaah dan zuhud. Kupasannya menyentuh ke sudut hati. Namun, saya kongsikan hanya salah satu daripada hadith yang diketengahkan.

Walau hanya satu hadith saya dapat kongsikan kali ini, tetapi jika kita sama-sama hayati dan praktikkan dalam kehidupan kita, insyaAllah kita berada dalam rangka mendekatkan diri pada Allah yang Esa. Moga sifat qana'ah dan zuhud lahir dan tersemat indah dalam diri kita.

Tirmidzi mentakhrij dari Abu Kabsyah Al-Anmari RA; Rasulullah SAW bersabda,

"Tiga hal aku bersumpah untuknya dan aku sampaikan satu pesanan kepadamu, maka hafalkanlah;

Harta seorang hamba tidak akan berkurang kerana sedekah;

Seorang hamba yang dizalimi dan dia bersabar menanggungnya pasti kemuliaannya akan ditambah oleh Allah;

Dan seorang hamba yang membuka pintu meminta-minta pasti Allah akan membuka pintu kemiskinan untuknya.

Dan aku sampaikan satu pesanan kepadamu, maka hafalkanlah; dunia milik 4 kelompok manusia;

Seorang hamba yang dianugerahi Allah harta dan ilmu. Lalu dia bertakwa kepada Allah, melakukan silaturrahim serta mengetahui hak Allah di dalam hartanya. Ini adalah tingkatan paling baik.

Seorang hamba yang dianugerahi Allah ilmu tetapi tidak dianugerahi harta. Namun dia punyai niat tulus dan mengatakan, 'Andai kata aku punya harta tentu aku akan beramal seperti fulan.' Dan kerana niatnya ini, pahala mereka berdua sama.

Seorang hamba yang dianugerahi Allah harta tetapi tidak dianugerahi ilmu. Dia memakai hartanya tanpa dasar ilmu, tidak bertakwa kepada Allah, tidak melakukan silaturrahim serta tidak mengetahui hak Allah dalam hartanya. Ini adalah tingakatan terburuk.

Serta seorang hamba yang tidak dianugerahi ilmu dan harta namun dia mengatakan, 'Andai kata aku punya harta tentu aku akan beramal seperti amal fulan.' Dan kerana niatnya, dosa mereka berdua sama."

                                                            (HR Tirmidzi dan Ahmad, Hadith Hasan sahih)


*Perkongsian daripada Ukhti Rawaida Ain Burhani, Pelajar Phd UTP, Sinergi Edisi 9.

up