Menguji Sejauh Mana Kesyukuran Kita


Hakikat hidup ini, tidak selalunya indah. Suatu ketika kita berada di atas, dan mungkin suatu hari nanti, nasib kita dibawah pula. Ibarat roda sedang berguling. Begitulah warna warni kehidupan kita.

Sejauh mana pun keindahan dan keperitan hidup, ada sesuatu disebalik kejadianNya iaitu menguji para hambaNya. Adakah kita bersyukur atau tidak dikala susah mahupun senang.

Sungguh senang kita menyebut "syukur" tetapi sukar bagi kita untuk melakukannya. Kesenangan yang diperolehi itu adalah satu ujian buat diri kita. Ia bukan sekadar pemuas hati semata-mata didunia kerana jika kita gagal melakukan amanah kesenangan yang telah diberikan kepada kita, maka dengan kesenangan itu yang membawa kita ke azab seksaan (kelalain kita dengan kesenangan).

Begitu juga dengan kesusahan yang kita hadapi. Ia merupakan satu bentuk ujian selain dari ujian kesenangan. Menguji kita, sejauh mana kita bersyukur dengan nikmat yang TELAH diberikan dahulu. Samada kita terus menyalahkan takdir atau iman kita semakin meningkat. Apabila manusia didatangi dengan suatu ujian, jika mereka bersyukur dan semakin berpaut dengan rahmat Allah agar dipermudahkan baginya jalan keluar dari liku kehidupan, mereka itulah orang-orang yang telah berjaya melepasi ujian yang diberikan.

Orang yang miskin bukan bermaksud miskin harta di dunia tetapi hati yang dikurniakan harta yang banyak tetapi tidak sesekali mencintai harta di dunia.

Mari nilaikan hati kita, sejauh mana kesyukuran kita pada Nya ketika senang dan susah..Allah tidak melihat pada hasil tetapi Allah melihat usaha kita dan pengorbanan kita dalam setiap ujian.

0 nasihat:

Post a Comment


up